Sarapan Pagi Bubur Ayam Bang Bai Jagakarsa

Bubur Ayam Bang Bai ini ada di daerah Jagakarsa Jakarta Selatan. Menemukan tempatnya agak lama, secara lapak bubur ini emang jauh banget dari rumah. Sarapan jauh-jauh hanya untuk semangkok bubur.

Tapi ama mau dikata, karena istri udah ngidam banget sama ini bubur, dan takutnya nanti penasaran lalu sampai kebawa mimpi, akhirnya pagi tadi saya “iya-kan” ajakannya.

Berangkat sekitar jam 8 pagi dari Condet ke Jagakarsa. Kondisi jalan masih lengang, udara juga masih sejuk, sampai-sampai istri baru tersadar di atas motor bahwa ia lupa pakai jaket.

Istri saya tau bubur ayam Bang Bai dari teman sekantornya. Kalo pagi, temannya ini sering bawa bekel bubur. Icip-icip kok enak, nyobain pas udah sore kok buburnya masih enak. Jadilah dia penasaran buat nyobain bubur langsung dari tempat jualannya.

bubur_ayam_jagakarsa_bang_bai-2
Tampilan seporsi bubur ayam Bang Bai Jagakarsa

Setelah hampir 30 menit mencari lokasi bubur ayam Bang Bai dengan dipandu oleh google maps, akhirnya ketemu juga tempatnya. Alamat bubur ayam Bang Bai ada di dalam Panti Asuhan Desa Putra, Srengseng Sawah Jagakarsa Jakarta Selatan.

Awalnya kami kira lapak jualannya ada di depan jalan, ternyata tidak. Sudah clingak-clinguk kanan-kiri gak nemu. Ternyata lapaknya ada di dalam panti asuhan gitu.

Mau masuk ke dalam malah “maju-mundur maju-mundur cantik” secara itu panti asuhan Katolik (kalo gak salah). Istri saya yang berkerudung jadi agak sungkan buat nanya-nanya dan masuk.

bubur_ayam_jagakarsa_bang_bai-5
Lapak gerobaknya sederhana

Tapi karena udah kadung laper, akhirnya nanya-nanya satpam depan. Ternyata lapaknya hanya tinggal belok kanan dari pintu masuk *tepok jidat.

Sesampai di sana, susasana sudah rame. Banyak abg-abg yang nampaknya kelaperan setelah olahraga pagi. Kemudian kami pesan 2 mangkok bubur dan teh botol.

Rasa Bubur Ayam Bang Bai Jagakarsa

Jenis buburnya tidak seperti yang ada kebanyakan di pinggir jalan. Bubur yang biasanya kan ada kuah kuning, krupuk emping dan kecap. Tapi bubur ayam Bang Bai ini tidak seperti itu.

Jadi cuma ada bubur, suwiran ayam, topping sejenis cakwe, kacang, sambal dan ditaburi daun bawang. Tapi hanya dengan itupun, rasa buburnya menurut saya udah gurih.

bubur_ayam_jagakarsa_bang_bai-1
Bubur Ayam Bang Bai (IDR 10.000)

Porsi bubur ini cukup banyak, jadi gak terlalu menyesal pergi jauh cuma sarapan bubur. Harga seporsi bubur ayam Bang Bai cuma Rp. 10.000 saja.

Buburnya gak terlalu panas dan gak terlalu dingin. Pas lah pokoknya. Biasanya saya paling males kalo makan bubur yang masih panas. Suka nge-bekas di lidah dan bikin mati rasa.

bubur_ayam_jagakarsa_bang_bai-3
nyam.. nyam.. nyam…

Sudah agak lama saya dan istri tidak kuliner bubur. Biasanya sih dulu pas mau berangkat ke ke kantor, makan bareng bubur ayam di sekitar PGC Cililitan. Tapi setelah nulis tentang Bubur Ayam Bang Bai Jagakarsa ini, jadi mau explore kulineran bubur lainnya. Hmm..

Advertisements

10 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s