Dinner Dadakan di Kedai Kita Bogor

Kedai Kita Bogor, merupakan salah satu tempat kuliner terkenal di kota hujan. Saya sudah beberapa kali ke Kedai Kita Bogor bersama teman-teman atau hanya berdua bersama istri. Semenjak masih masih pacaran sampai sudah menikah, jika jalan-jalan ke Bogor pasti makan di Kedai Kita.

Ceritanya, setelah saya dan istri selesai mengunjungi acara Kompas Travel Fair 2015, mau cari makan di sekitaran Jakarta Pusat. Tapi entah kenapa, pikiran saya ingin cari makanan yang agak jauh dikit. Padahal udah laper, tapi malah cari makanan yang jauh.

Akhirnya diputuskanlah untuk ke Bogor. Terbesit sedikit keraguan dipikiran saya, takut-takut kalo jalanannya macet. Tapi karena sudah ngidam mau cobain makanan di Kedai Kita Bogor, masa bodo lah dengan macet, langsung aja tancap gas mobil *wushhh

Alhamdulillah tol Jagorawi sore itu lancar, lengang tanpa kemacetan yang berarti. Setelah mau keluar tol kota Bogor, kecemasan saya pun terjadi.

Yakk.. macet cukup panjang keluar tol Bogor. Sejauh mata memandang plat B dimana-mana. Kota Bogor nampaknya masih menjadi favorit anak jekardah untuk berlibur.

Kecemasan saya berikutnya mengunjungi Kedai Kita di Bogor adalah mencari parkiran. Jalanan di depannya cukup sempit. Banyak mobil yang parkir di bahu jalan.

kedai_kita_bogor
Suasana Kedai Kita Bogor pada minggu sore

Sekitar sebelum maghrib saya tiba di sana, Alhamdulillah, masih ada 2-3 slot parkiran di bahu jalan yang masih kosong, “Yaa.. teruss.. terusss!”, teriak mas-mas tukang parkir dengan spontan mengarahkan mobil saya untuk parkir.

Menu yang saya coba

Favorit menu di Kedai Kita Bogor adalah Pizza dan Mie Sapi Lada Hitam. Kedua menu tersebut adalah yang paling sering dipesan. Kok bisa tahu? ini pengamatan saya aja sih, eh tapi bener loh! di menu yang ada sudah diberikan highlight bahwa mie lada hitam di Kedai Kita Bogor sangat recommended.

Istri saya memesan Mie Sapi Lada Hitam yang legendaris itu, sedangkan saya mau mencoba menu lain. Biasanya saya order sop buntut, tapi kali ini Nasi Lidah Sapi Lada Hitam menarik perhatian saya. Lalu, untuk minuman saya pesan Es Jeruk Kelapa Muda dan  Pangsit Goreng untuk cemilan.

Tidak sampai 10 menit, makanan pesanan istri pun datang. “Cessshhhh…” mie lada hitam ngebul masih panas di atas hotplate.

Kemudian sedikit menyesal, kenapa tadi gak order  yang ini yaa. Tapi gak apa-apa lah, lagian juga udah pernah nyobain, toh nanti bisa icip-icip dikit *haha

Beberapa menit kemudian, pesanan saya pun tiba. Biasanya sih langsung sikattt.. Tapi karena ingat blog ini, akhirnya ritual photo-photo dulu.

kedai_kita_bogor_mie_hot_plate_lada_hitam_llidah_sapi_2

“Mahhh… kita di potooo..” celetuk seorang bocah di depan meja saya. Nampaknya cahaya blitz dari kamera menarik perhatian sekeliling, termasuk bocah itu.

Harga dan rasa di Kedai Kita Bogor

Menurut saya pribadi, rasa makanannya istimewa, harganya terjangkau pula. Kedai Kita di Bogor ini memang paling cocok untuk makan-makan.

Kalo untuk makan sambil nongkrong-nongkrong gitu rasanya kurang enak, karena tempatnya rame dan banyak yang waiting list . Jadi agak sungkan kalo mau berlama-lama di situ.

kedai_kita_bogor_nasi_putih_lada_hitam_lidah_sapi_3
Nasi Lidah Sapi Lada Hitam – IDR 33K

Nasi lidah sapi lada hitam pesenan saya cukup enak. Nasinya pulen, lidah sapinya empuk, kuah lada hitamnya ajibbbb. Sayang pas saya coba udah agak dingin, karena kelamaan sesi photo-photo.

kedai_kita_bogor_mie-sapi-lada-hitam
Mie Sapi Lada Hitam – IDR 35K

Untuk rasa mie sapi lada hitamnya sudah tidak perlu dipertanyakan lagi. Menu ini memang yang favorit bagi para pelanggan.

Rasa pangsitnya juga enak, tekstur lembut tidak terlalu keras. Saos pangsitnya agak manis dikit tapi masih oke.

Es Jeruk Kelapa Muda yang saya pesan juga segar. Biasanya kalo pesen es kelapa muda, isi dalemnya udah tua dan keras. Tapi yang ini beneran muda dan kenyel-kenyel kelapanya.

Hmm.. udah ngiler? Buat yang mau makan enak bareng keluarga atau pasangan, Kedai Kita Bogor menurut saya cukup recomended. Alamatnya ada di Jl. Pangrango 21 Bogor.

Patokannya, keluar tol tinggal menuju hotel Mirah Bogor, nah gak jauh dari situ sudah keliatan. Kalo gak keliatan juga, coba fokuskan indra penciuman Anda. Karena orang lapar biasanya indra penciumannya tambah tajam. *lebay

Advertisements

12 comments

  1. Kapan-kapan kalau ke Bogor lagi, cobain makan Nasi Tutug Oncom di Saung Kiray. Ditambah minum es mangga atau es lidah buaya. Recommended … salam dari warga Bogor 🙂

  2. Ada cabang baru Kedai Kita juga lho, bangunannya lebih besar. Jadi dari exit tol Baranangsiang jangan belok kanan seperti biasa, tapi ambil yang ke arah kiri, lalu kiri lagi, setelah lewat asinan Nyonya Yenni langsung belok kanan. Lurus aja sampe ketemu Kedai Kita di sisi kiri jalan (dekat resto Momomilk & De Leuit).

    Demikian disampaikan 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s